Wednesday, August 31, 2016

Merdeka

Assalamualaikum wbt...

Alhamdullilah. Tahun ini, 2016, adalah tahun ke-59 Malaysia menyambut kemerdekaan. Terima kasih kepada tokoh-tokoh negara yang berusaha menjadikan Malaysia sebagai satu negara merdeka dan berjaya membangunkan Malaysia agar kita boleh hidup dalam keselesaan hingga kini.

Tuesday, August 30, 2016

Hubungan tanpa restu

Assalamualaikum wbt dan selamat pagi... 

Salam 30 Ogos 2016. Esok dah 31 Ogos 2016. 59 tahun kita merdeka dari penjajah. Adakah KITA dah cukup merdeka? Think guys. Tepuk dada tanya iman masing-masing.

Berbalik kepada tajuk entry pagi ni. Aku nak share satu cerita, semoga kita dapat ambil pengajaran dari cerita ni.

Al-kisah cerita bermula lebih kurang tahun 2003 macam tu. Ada sepasang kekasih yang diberi nama Adam(bukan nama sebenar) dan Hawa(bukan nama sebenar) yang berhajat mendirikan rumahtangga. Tetapi hubungan Adam dan Hawa ditentang oleh kedua belah pihak keluarga. Walaubagaimanapon, pihak keluarga Adam tetap datang meminang Hawa. Keluarga Hawa tetap menerima kehadiran keluarga Adam dengan tangan yang terbuka. Walau sakit dihati, tapi mereka redha.

Tahun 2004, Adam dan Hawa telah selamat disatukan. Bermula lah episod duka dalam kamus hidup Hawa. Hawa diperlakukan seperti hamba. Adam seorang yang panas baran. Sifat itu memang diakui oleh Hawa sendiri semasa mereka masih lagi berkawan. Adam seorang pekerja swasta, manakala Hawa adalah seorang penjawat awam. Kehidupan mereka biasa-biasa sahaja. Sepanjang berkongsi hidup dengan Adam, Hawa sering dipukul oleh Adam. Kehadiran cahaya mata pertama mereka diberi nama Ibrahim. Ibrahim lahir tatkala ibubapanya bukanlah dalam keadaan yang baik. Kesihatan emosi mereka kurang. Adam dan Hawa sering bergaduh. Kehadiran Ibrahim sebagai pelengkap, adalah lebih kepada penyeri kepada Hawa. Bagi Adam, Ibrahim bukan siapa-siapa.

Ada sekali, kerana marahkan Ibrahim, Adam sampai sanggup angkat pisau kepada Ibrahim. Mulai saat itu, Ibrahim dilihat seperti memendam perasaan. Menanam dendam terhadap bapa sendiri. Tahun demi tahun berlalu, kini kehidupan Adam dan Hawa telah disinari dengan kehadiran cahaya mata yang lain, mereka dikurniakan dengan empat orang cahaya mata yang comel dan cukup bijak. Anak kedua mereka diberi nama Fatimah, seterusnya Zulkarnain, dan akhir sekali Yusof.

Pada tahun 2016, disaat Fatimah menjangkau usia sembilan tahun,tiba-tiba Fatimah mengadu sakit perut. Sakit tersebut berlarutan selama hampir seminggu. Hawa yang risaukan akan kesihatan anaknya, telah membawa Fatimah berjumpa dengan doktor, tetapi doktor mengesahkan bahawa Fatimah tiada sakit apa-apa. Hal ini menjadi tanda tanya kepada Hawa. Sedangkan Fatimah sudah seminggu tidak sihat, tetapi doktor menyatakan yang Fatimah sihat. Hawa membawa Fatimah untuk berubat secara tradisional.

Disini segala rahsia akan terbongkar. Selepas seorang, jumpa seorang yang lain pula. Masa berlalu selama sebulan. Fatimah masih belum pulih sepenuhnya. Fatimah telah lama tidak hadir ke sekolah. Apabila jiran Hawa menghulurkan bantuan, Hawa tidak menolak. Jiran Hawa membawanya berjumpa dengan seorang ustaz. Semasa berubatkan Fatimah, ustaz tersebut turut scan badan Hawa dan Adam. Ternyata, apa yang difikirkan jiran mereka betul. Ada benda yang bukan dari alam yang sama, telah berada bersama Adam dan Hawa. 

Semasa proses tersebut, Hawa tidak sedarnya diri, tetapi Hawa teringat yang dia ada menyebut " Aku tak suka dia kawen dengan anak aku, aku nak dia kawen dengan orang yang cantik dan baik". Kata-kata tersebut menyebabkan Hawa terfikir. Adakah mereka sanggup melakukan sedemikian rupa kepada darah daging mereka sendiri?

Kehidupan Adam dan Hawa tidak pernah berasa aman dan tenteram. Sepanjang perkahwinan mereka, ada sahaja yang ingin diperbalahkan. Adam dan Hawa masih melakukan rawatan berkenaan gangguan tersebut. 

Penghujungnya, belum pasti.
Nantikan kesudahan cerita ini.

Tetapi...

Melalui cerita yang sekadar ini, telah dapat aku simpulkan serba sedikit;

1. Restu kedua ibubapa amatlah penting dalam membina sebuah rumahtangga yang harmoni. Restu ibubapa juga sebagai jaminan kebahagiaan berkeluarga.

2. Jangan berdendam. Sifat pendendam tidak akan memberi apa-apa manfaat kepada sesiapapun. Malah, sifat tersebut amat tidak disukai.

3. Ibubapa perlu prihatin kepada kesihatan dan kesejahteraan anak-anak. Ibubapa sebagai pencorak kepada anak-anak.

4. Ibubapa sebagai contoh teladan kepada anak. Sebagai ibubapa kita perlu memberi contoh yang terbaik kepada anak-anak.

Sekian dulu, sampai berjumpa lagi.

Wassalam...

Monday, August 29, 2016

6 Petanda Bermula 100 Hari Sebelum Tibanya Sakaratul Maut

“Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari.Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang sedang gelak ketawa. Maka berkata Malaikat Maut : Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok bergelak ketawa.” Sabda Nabi Muhammad S.A.W
Tanda-Tanda Kematian Menurut Islam

100 Hari Sebelum Hari Kematian

Ini adalah tanda pertama dari Allah SWT kepada hambanya dan hanya akan disadari oleh mereka-mereka yg dikehendakinya. Walau bagaimanapun semua orang Islam akan mendapat tanda ini, hanya apakah mereka sadar atau tidak saja. Tanda ini akan berlaku lazimnya setelah waktu Asar. Seluruh tubuh mulai dari ujung rambut sampai ke ujung kaki akan mengalami getaran, seakan-akan menggigil.

Contohnya seperti daging sapi/kambing yang baru disembelih, dimana jika diperhatikan dengan teliti kita akan mendapati daging tersebut seakan-akan bergetar. Tanda ini rasanya nikmat, dan bagi mereka yang sadar dan berdetak di hatinya bahwa mungkin ini adalah tanda kematian maka getaran ini akan berhenti dan hilang setelah sadar akan kehadiran tanda ini.

Bagi mereka yang tidak diberi kesadaran atau mereka yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal kematian , tanda ini akan lenyap begitu saja tanpa ada manfaat. Bagi yang sadar dengan kehadiran tanda ini maka ini adalah peluang terbaik untuk memanfaatkan masa yang ada untuk mempersiapkan diri dengan amalan dan urusan yang akan dibawa atau ditinggalkan sesudah mati.

40 Hari Sebelum Hari Kematian

Tanda ini juga akan terjadi sesudah waktu Asar. Bagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pohon yang letaknya di atas Arash Allah swt. Maka malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mulai membuat persediaannya ke atas kita antaranya adalah ia akan mulai mengikuti kita sepanjang waktu.

Akan terjadi malaikat maut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan bingung seketika. Adapun malaikat maut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya untuk mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya.

7 Hari Sebelum Hari Kematian

Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan musibah sakit di mana orang sakit yang tidak makan secara tiba- tiba dia berselera untuk makan.

3 Hari Sebelum Hari Kematian

Pada masa ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu diantara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat diketahui/ dipahami maka berpuasalah kita setelah itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti.

Ketika ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan turun, dan ini dapat diketahui jika kita melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu dimana bahagian ujungnya akan berangsur-angsur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.

1 Hari Sebelum Hari Kematian

Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan merasakan satu denyutan di sebelah belakang iaitu di bahagian ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.

Tanda akhir

Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan dingin di bahagian pusat dan akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikatmaut untuk menjemput kita kembali kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula.

Bersiap siaplah, hari itu pasti akan datang! Sudah siapkah bekal kita?

Wallahu a’lam

Minum petang santai

Assalamualaikum wbt...

Menu untuk minum petang aku simple saja. Aku tengok pada tahap kerajinan serta bahan-bahan yang ada. Antara menu minum petang yang aku pernah buat adalah seperti roti bakar,roti telur.
Nampak tak apa yang sama disitu. Bahan utama adalah ROTI. Hahahaha.

Nanti aku selitkan gambar ya.

Kalau Hati Ini Rama-rama

Assalamualaikum wbt...

Setelah sekian lama tidak mencoretkan apa-apa di blog kesayangan nie. Harini terasa ingin menulis kembali,walau pada zahirnya aku tahu, tiada siapapun yang membaca coretan ku ini.

Semakin lama, semakin serious rasa blog aku nie. Dulu kala cerita merepek-merepek saja, sekarang, selaras dengan faktor usiaku, insyaAllah, doakan aku untuk terus berkongsi kebaikan dengan orang lain.

Tengok tajuk entry kali nie, memang sama dengan tajuk drama yang aku tengah tengok sekarang nie kat RTM TV2 jam 1petang. Ni haa, baru habis episod harini. Aku jadi keliru, apa sebenarnya yang ingin disampaikan oleh penulis skrip melalui drama nie. Nanti jela aku kaji lagi. Hahahaha. Jangan marahkan aku. Aku memang suka cakap macam nie. Say something, then not finish what I've said. That what people always say about me. Huhhh😕

Kalau hati ini rama-rama, mesti aku rasa nak terbang bebas ke merata tempat yang aku suka, dan akan hinggap ke tempat yang cantik-cantik saja. Itu sekadar pandangan aku. Itu apa yang tersurat. Yang tersirat, aku tak dapat nak tafsir lagi. Maybe kena masuk kelas pulak kot. Who knows kan?

Bagi aku, kalau hati aku tak jadi rama-rama pon tak apa lah, janji hati mak ayah aku dapat jadi rama-rama dengan kejayaan anak-anaknya. Aku memang rela berkorban untuk mereka. Apalah sangat pengorbanan aku ni, jika nak dibandingkan dengan apa yang mereka dah buat untuk aku selama 28tahun aku hidup nie. What other people say, just ignore. Kalau nak consider semua, memang payah lah kan.

Untuk pengetahuan(even tak ada orang kisah pon) semua. Aku sekarang masih bergelar penanam anggur, tapi berjaya atau tak, aku pon xtau. Hahahaha. Aku redha. Aku pasrah. Janji aku dapat stay dengan parent aku. Boleh macam tu? Lantaklah. Ade aku kesah? Takburnya bercakap... Maafkan aku. Aku tak sengaja.

Sekian dulu, nak pi tengok channel lain ada cerita apa pulak. Hehehe. Sampai bertemu lagi. Sekarang nak tulis kat blog tak perlu buka laptop dah. Tu yang cepat & senang.

Wassalam

Salam sayang guys. Mmmuahhh....